Penerapan New Normal di Bali Akan dilakukan Secara Bertahap, Mulai Dari Kawasan Nusa Dua

Penerapan New NormalĀ atau normal baru di Indonesia sudah mulai banyak diterapkan di beberapa daerah di Indonesia.

Salah satunya yakni di Malang yang sudah diterapkan sejak hari ini, Senin (1/6/2020) dengan membuka mal dan pusat perbelanjaan.

Selain itu, semua tempat wisata yang ada di Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat juga sudah dibuka untuk umum.

Namun, tempat wisata di Bali hingga kini belum ada rencana untuk dibuka kembali, kenapa?

Bali ditetapkan menjadi pilot destination dalam penerapan program CHS (Cleanliness, Health dan Safety) dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf).

Penetapan itu dalam rangka meningkatkan kepercayaan wisatawan pasca pandemi virus corona (Covid-19) dan masa new normal.

Menurut Guru Besar Ilmu Pariwisata Universitas Udayana Bali, I Gede Pitana, Bali enggan terburu-buru karena memiliki berbagai penilaian kehati-hatian dalam memutuskan pariwisata kembali buka.

Pertama, Pitana mengatakan jika pariwisata Bali tengah menunggu keputusan Gubernur Bali Wayan Koster.

Ia mengungkapkan bahwa hingga kini Gubernur belum memutuskan karena perlu berhati-hati jika ingin membuka pariwisata.

“Gubernur sendiri selaku pemegang otoritas wilayah, belum memutuskan. Walaupun Gubernur sudah mendengar usulan kami,” kata Pitana saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (30/5/2020).

Pitana sendiri mengaku sudah sering mengusulkan pembukaan kembali tempat wisata di Bali untuk menunjang ekonomi daerah saat New Normal sudah diterapkan.

Ia mengusulkan pariwisata Bali dibuka secara bertahap, mulai dari daerah yang tertutup dan tidak berisiko, diawali dari kawasan Bali Tourism Development Corporation (BTDC) Nusa Dua.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!