Kiat Sederhana demi Kurangi Risiko Kanker

Pada beberapa kasus, kanker sangatlah tidak terprediksi. Namun, ada beberapa hal yang bisa kita lakukan untuk meminimalisasi risikonya. Terlebih, salah satu kesempatan untuk perkembangan kanker berkaitan dengan pilihan gaya hidup seseorang. Cara pengobatan dan pencegahan kanker memang terus berkembang, namun ada sejumlah langkah sederhana yang bisa kamu lakukan untuk mengurangi risikonya.

Tak hanya kanker, namun kebiasaan-kebiasaan sehat ini juga bisa menjauhkanmu dari risiko penyakit serius lainnya.

1. Hindari tembakau

Mengonsumsi tembakau dalam berbagai bentuk bisa meningkatkan risiko kanker seseorang. Misalnya, merokok, rasanya semua orang tahu bahwa kebiasaan tersebut berkaitan dengan berbagai tipe kanker, termasuk paru-paru, tenggorokan, ginjal, pankreas, kandung kemih, serviks, hingga laring.

Bahkan, menjadi perokok pasif sekalipun membuat seseorang lebih berisiko terkena kanker paru-paru. Jika kamu mengonsumsi tembakau, berhentilah karena itu merupakan langkah pencegahan kanker.

2. Makan sehat

Istilah “you are what you eat” bukanlah slogan semata, melainkan juga berarti bahwa pola makan sehat bisa membantu mencegah meningkatnya risiko kanker pada seseorang. Pastikan kamu mengonsumsi sayuran dan buah-buahan setidaknya lima porsi sehari dari sayuran dan buah-buahan berbeda. Jangan lupa menyertakan gandum utuh dan kacang-kacangan.

Batasi pula konsumsi daging-dagingan yang diproses. Sebuah laporan dari International Agency for Research on Cancer menemukan, makan daging olahan dalam porsi besar dapat meningkatkan risiko perkembangan beberapa jenis kanker. Perempuan yang menerapkan pola makan mediterania dengan extra virgin oil dan kacang-kacangan juga disebut mampu menurunkan risiko kanker payudara.

3. Menjaga berat badan sehat

Menjaga berat badan sehat adalah salah satu faktor kunci menurunkan risiko berbagai penyakit, seperti kanker payudara, prostat, paru-paru, ginjal, dan usus besar. Aktif secara fisik juga membantu menurunkan risiko kanker payudara dan usus besar.

Studi menemukan, orang dewasa yang berpartisipasi dalam aktivitas fisik memiliki risiko lebih rendah terkena segala jenis penyakit fisik dan mental. Untuk manfaat kesehatan yang substansial, seseorang perlu melakukan aktivitas fisik sedang selama 150 menit atau 75 menit aktivitas fisik berat dalam seminggu.

4. Membatasi alkohol

Sejumlah studi menunjukkan, konsumsi alkohol bisa meningkatkan risiko sejumlah jenis kanker, termasuk kanker payudara, mulut, laring, tenggorokan, hati, usus besar, dan kerongkongan. Semakin banyak kamu mengonsumsi alkohol, akan semakin tinggi risikonya. Laki-laki idealnya tidak minum lebih dari dua porsi alkohol, sementara perempuan tidak lebih dari satu porsi per hari.

5. Vaksin

Perlindungan kanker juga mencakup perlindungan dari infeksi virus tertentu, termasuk Hepatitis B dan Human Papillomavirus Virus (HPV). Baik Hepatitis B dan HPV dapat meningkatkan risiko seseorang terkena kanker.

Orang dewasa yang tidak berada dalam hubungan yang monogami, orang dewasa yang memiliki infeksi menular seksual, orang yang menggunakan obat intravena, serta laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki lebih berisiko terkena Hepatitis B. Dengan demikian, penting untuk kelompok-kelompok tersebut mendapatkan vaksinasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!