Destinasi Kapal Pesiar di Bali Utara

Bali Utara menjadi destinasi wisata kapal pesiar yang salah satunya adalah Dream Cruise yang merupakan kapal pesiar asal Asia yang secara berkala akan menyambangi Bali selama 2017 hingga 2018. Kepala Dinas Pariwisata Buleleng Nyoman Sutrisna mengatakan Bali akan kedatangan kapal pesiar berukuran jumbo yang membawa ribuan wisatawan mancanegara.

Tercatat, laman Dream Cruise juga memajang lokasi-lokasi di Bali yang memikat wisman di antaranya situs diving di Pulau Menjangan, Ubud, serta city tour Singaraja. Ia mengatakan, dalam keterangan resminya Dream Cruise selama 2017-2018 akan berlabuh hingga tujuh kali di kabupaten yang membentang sepanjang sisi utara Bali itu.

Jadwal perdana Dream Cruise berlabuh di Buleleng yakni pada pertengahan Desember 2017. “Kami sudah menerima rencana kedatangan kapal itu. Rencananya akan tujuh kali berlabuh di Buleleng. Dalam sebulan akan dua kali berlabuh di Buleleng,” kata Sutrisna.

Sekali berlayar, Dream Cruise bisa membawa 5.000 orang termasuk wisman dan kru. Buleleng pun untuk pertama kalinya akan disambangi kapal pesiar berukuran panjang 330 meter itu. Semula Dream Cruise hendak berlabuh di Pelabuhan Benoa. Namun, karena alasan teknis terutama tentang kedalaman pelabuhan, maka Dream Cruise mengalihkan rute ke Pelabuhan Celukan Bawang di Buleleng Bali Utara.

Sutrisna mengatakan di Pelabuhan Celukan Bawang pun bakal menghadapi kendala teknis sebab, dermaga pelabuhannya tak sebanding dengan panjang Dream Cruise. “Tapi akan ada solusi untuk itu. Nantinya akan ada ponton yang didatangkan dari Surabaya sehingga Dream Cruise bisa aman berlabuh di Celukan Bawang,” katanya.

Sutrisna menjelaskan, Pemkab Buleleng terus melakukan persiapan teknis guna menyambut ribuan wisman yang diangkut Dream Cruise. Menurut dia, perlu persiapan matang dan rinci untuk menyambut wisman yang langsung datang dalam jumlah ribuan.

Dengan demikian ketika wisman turun dari Dream Cruise tidak terjadi kesemrawutan. Pemkab Buleleng juga sudah berkoordinasi dengan agen perjalanan wisata setempat. “Kami sudah melakukan dialog dan kerja sama. Mulai sekarang sudah kami bahas, karena ada kurang lebih lima ribu wisatawan,” katanya.

Menteri Pariwisata Arief Yahya beberapa waktu lalu mengatakan, data Cruise Line International Association menunjukkan sekitar 172 kapal pesiar yang singgah di pelabuhan-pelabuhan Indonesia. Menurut dia, Indonesia memang memiliki faktor iklim yang menguntungkan untuk mengembangkan wisata kapal pesiar.

“Indonesia punya suhu yang hangat sepanjang tahun. Pantainya juga bagus, budaya, dan makanannya juga lengkap,” ujarnya.

Sebelumnya, Penasihat Khusus Menpar Indroyono Soesilo mengatakan, pemerintah akan membangun Pelabuhan Celukan Bawang agar bisa disandari cruises berukuran besar. Pembangunan Celukan Bawang meliputi pelabuhan dengan kedalaman kolam dermaga mencapai 11 meter.

“Dengan bisa berlabuhnya kapal cruises yang membawa ratusan penumpang ini, maka destinasi wisata di Bali Utara seperti Pantai Lovina, Danau Beratan, Kebun Raya Bedugul, Taman Nasional Bali Barat, Pulau Menjangan juga akan dapat dioptimalkan serta membuka kemungkinan pengembangan destinasi-destinasi baru di kawasan tersebut,” kata Indroyono.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!